BLW: Tiga Tahun Kemudian

Kayaknya sekarang metode memberi makan anak dengan cara Baby Led Weaning lagi naik daun ya, hihihihi! *lirik instagram-nya mbak artis*

Mungkin, para ibu-ibu baru yang pengen coba cara ini, bertanya-tanya ya. Bener nggak sih yang mbak-nya bilang? Nah, sebagai ibu yang (agak) newbie, dan pernah memakai metode ini, aku pengen share sedikit ya. Mudah-mudahan berguna!

Sebelumnya, mau ngasih background sedikit. Tiga tahun lalu, aku mencoba metode BLW saat MPASI pertama Malik. Persiapannya, jatuh-bangunnya, deg-degannya, bisa dibaca di beberapa postinganku di sini.

Nah, setelah tiga tahun kemudian, gimana sih Malik sekarang? Apa makan sendiri? Apa nggak picky eater? Apa nggak pernah GTM? Jawabannya… hhhmmmm… ya gitu deh, hahahaahahha! Walaupun ini aku yakin banyak biasnya, aku akan berusaha se-objektif mungkin ya.

Saat ini Malik makannya mix antara makan sendiri dan disuapin. Untuk makanan yang dia suka, dia akan sukarela makan sendiri. Tapi untuk makanan yang ‘biasa aja’, dia minta disuapin. Ini terjadi karena proses yang lumayan panjang.

Di awal-awal BLW, Malik memang full makan sendiri. Tapi, tiba-tiba saat dia berumur setahunan lebih, Malik sakit diare parah dan harus diet BRATY. Saat itu, karena dia makannya sedikit sekali, aku sungguhlah takut dia dehidrasi. Mau nggak mau, aku strap dia di stroller, dan suapin bubur.

Nah, dari situ, sesungguhnya godaan menyuapi itu tinggi ya buibu, ahhaha! Mana saat semakin besar, anaknya udah bisa main (nggak mau lagi di high chair!), dan mulai ngerti juga betapa enaknya disuapin. Dia bisa lari-lari sesukanya, hahahah! Bok, Bapaknya yang segede gitu aja kadang-kadang masih suka disuapin, gimana anaknya hahah! Nah, sejak itu, aku jadi lebih santai menggunakan metode ini. Toh awalnya dia udah bisa pegang makanan sendiri. Metode apapun, yang penting anaknya makan, ye kan?

Metode campur-campur ini juga karena aku melihat perkembangan berat badan Malik yang irit sekali. Nggak seperti saat bayi dulu dimana berat Malik selalu di persentil atas, alias ginduuttttt… nah, sekarang si anak kicik itu BB-nya bikin hati ibu kebat-kebit.

Lalu, apakah Malik picky eater? Nah, ini agak tricky. Sebenernya Malik nggak picky eater kalau makanannya enak, hahahaha! Makan sate, udah bisa seporsi orang dewasa saking sukanya. Steak, mie aceh, rendang, sup brokoli wortel, spaghetti, selalu habis. Buah, dia juga suka banget. Es krim, jangan ditanya.

Nah, tapiii…. Ada banyak juga yang dia nggak mau makan. Kalau aku lihat, selera makannya nggak jauh-jauh dari aku. Jadi, kayaknya soal picky eater ini harus dilihat lagi. Kalau aku berintrospeksi, lidahku ini juga nggak terbiasa makan macam-macam. Aku juga bukan tipe orang yang suka makan. Bisa jadi, kebiasaan makan orang tua juga berpengaruh sama selera dan kebiasaan anak. Mungkin, aku jarang memperkenalkan dia dengan berbagai makanan baru. Yang dimasak itu-itu mulu (skill-nya segitu doang kakaaakkk!), dan ini berpengaruh besar. Jadi, ibu-ibu yang mau ber-BLW-ria, kalau mau anaknya jadi pemakan segala, ya emang orang tuanya juga harus pemakan segala.

Kemudian, apa Malik pernah GTM? Nah, seumur dia yang sudah 3,5 tahun, baru satu kali aku mengalami yang namanya Malik ogah makan saat dia berusia dua tahunan. Mungkin ini ada kaitannya dengan psikologis anak usia segitu yang sangatlah rebellious. Tapi itu nggak lama.

Mungkin juga ini ada kaitannya dengan aku yang cukup santai menanggapi kalau Malik nggak mau makan. Biasanya, kalau dia nggak mau makan, atau makan sedikit, aku hanya bilang, “Ya udah. Nanti kalau lapar lagi, bilang sama ibu ya.” Dan memang, saat dia lapar dia akan bilang dan makan banyak (atau kasih nasi telur dadar pake saos tomat, pasti langsung banyak makan. Ibunya banget deh hahahha!). Dan makan bagi Malik juga nggak mesti nasi. Yang penting karbo cukup, protein cukup, dan serat cukup yang aku seimbangkan dalam rentang waktu seminggu.

Yang pasti, aku memang harus berterimakasih kepada metode BLW. Dengan memulai MPASI dengan metode ini, Malik sama sekali nggak pernah ngemut makanan. Malik mengunyah dengan sangat baik. Se-setres-setresnya liat Malik makan sedikit, aku tetap bersyukur kalo Malik makannya nggak pernah lama-lama. Kalau kenyang ya udah, berhenti. Nggak PHP dengan ngemut makanan, hihihi!

Selain itu, Malik juga motorik halusnya cukup baik. Diumur segini, dia sudah bisa memegang pulpen dengan baik, dan pura-pura menulis dengan membuat bentuk-bentuk yang kecil-kecil. Sesungguhnya dia bisa makan dan menggunakan sendok dengan baik. Cuma ya males ajaaaaaa gituuu… *kzl!

Jadi, kalau secara keseluruhan, aku sangat bersyukur mengenal metode BLW di awal MPASI. Segala kerepotannya, berantakannya, cukup terbayarkan dengan kebiasaan makannya yang cukup baik (tentunya menurut standarku ya).

Tapi begitupun, yang paling utama menurutku adalah anak yang sehat, apapun metodenya. Ya nggak?

BLW1

Minum sirop oke, minum antangin juga mau 😀

BLW2

Kiri: Ngoprek kulkas. Kanan: Donat sih udah pasti makan sendiri lah!

BLW3

Kopi oke, Tapi dikiiitttt! Kalo eskrim jangan ditanya 😀

BLW4Bapak aja masih disuapin, Malik juga boleh lah ya!

Any comment?