BabyM’s Food Adventure: Bulan kedua

Tulisan sebelumnya dan link soal metode Baby Led Weaning, klik di sini

 

Setelah konsultasi ke dr. Ratih, bulan ke dua ini acara makan BabyM jadi *sedikit* lebih santai. Semua dikasih tanpa pantangan. Tapi ya tentunya masakan rumahan dari bahan yang segar, bukan junk-food. Tapiiiii…. kenapa ini malah ada alergiiiiii? Berhubung semua dikasih, agak sulit menentukan makanan mana yang memicu alergi. Tadinya curiga sama yogurt dan roti gandum. Tapi setelah dieliminir, kenapa itu masih ada aja? Kasihan BabyM, kulitnya merah-merah dan gatal.

Akhirnya kami periksa ke dokter lagi. Kali ini ke DSA, dr. Yovita di RSPI. Setelah melihat kondisi BabyM, dokter menyatakan kulit BabyM memang sangat sensitif. Jadi, diresepkan obat alergi Ozen dan sabun serta lotion Physiogel. Lotion ini berguna untuk melembabkan kulit yang kering. Soalnya, kalau kering bisa jadi lebih gatal.

Selain itu, si dokter bilang, kalau lagi kumat alerginya, sebaiknya menghindari makanan yang citrus-citrusan seperti jeruk atau stroberi. Oalaaaaahhhhh…. pantesan gak sembuh-sembuh! BabyM soalnya tetap kami kasih jeruk sih hampir tiap pagi. Pernah juga dikasih kiwi yang juga bercitrus. Hemmmmppphh….

Setelah menghentikan citrus-citrusan, makan obat, plus memakai Physiogel, kulit BabyM berangsur membaik. Karena was-was, aku juga mencatat setiap makanan yang dikasih. Ternyata yang membuat alergi selama ini adalah PEPAYA! Hiks. Padahal aku dan abang sangat suka pepaya. Hiksss…

Diluar masalah alergi, makannya BabyM ya masih bikin deg-degan sih. dr Ratih yang baik juga masih memonitor perkembangan BabyM lewat sms. Karena masih banyak khawatirnya, akhirnya aku curhat panjang lebar lewat email. Dan jawabannya, aduh… sungguhlah bikin adem. Supaya gampang, aku copy-paste aja yah emailnya. Mudah-mudahan membantu para ibu yang juga pakai metode BLW yaaa…

 

Dokter Ratih,

Aaakkk mau curhaaattttt

Dok, sejak ketemu dokter kemaren, menu makan Malik udah nambah. Setidaknya saya nggak terlalu bingung lagi mau ngasih makan apa.

Tapiiii.. Kok sampe sekarang masih makan-nggak-makan ya dok? Kalo adapun yang digigit, kadang masiih dilepeh. Udah mulai dikunyah sih sama dia, tapi karena mungkin belum pinter nelen, akhirnya ya dilepeh juga. Kalo di video dokter, Arka (anaknya dr Ratih yang juga BLW) tuh 8 bulan makannya kayak udah banyak dan lahap bener. Malik kenapa masih ogah-ogahan begini? Sampe kapan ya dok dia begini? Kapan sih akan makan dengan “normal”?

Ini dia udah 8 bulan dan kayaknya progress-nya gak banyak. Paling minumnya aja yang banyak. Kadang saya suka kasih jus atau kuah sup di sippy cup-nya. (Minum masih pake sippy cup nih dok, saya kasi gelas dia masih belum mau minum, cuma dimainin. Apa terus latihan aja pake gelas dengan konsekwensi dia ga minum air putih, atau terusin aja sippy cup biar dia minum banyak?)

Tapi emang dia nenennya sih masih nggak berkurang samasekali. Justru kadang malah suka nenen terus kalo lagi tidur, sampe saya harus selalu ikut tidur sama dia. Apa itu artinya dia kelaperan ya dok? Apa saya yang kurang rajin kasih makanan? Sekarang ini selain 3x sehari sarapan-lunch-dinner, saya kadang juga kasi makanan snack sambil dia main. Tapi ya itu, dimainin atau dibuang begitu sajah. Kadang sampe seharian dia ga makan apa2, cuma dipegang-pegang dan dimainin doang.

Terus rasanya terintimidasi banget deh liat temen-temen yang anaknya udah makan dengan lahap. Disuapin apapun masuk dan kayaknya anaknya happy-happy aja deh begitu. Ujung-ujungnya selalu gak yakin: cara ini bener apa nggak ya?

Aduh maaf ya dok ini ceritanya lompat-lompat gak beraturan. Tapi pokoknya gitu deh. Banyak khawatirnya hiks…

Sebagai bahan pertimbangan, ini saya kasih jadwal dan daftar menu malik belakangan ini. Kadang saya suka lupa tulis sih huhuhuhu.

Jadwal:

07.00 bangun, jemuran

07.30 sarapan

08.00 mandi, main

09.00 nenen sampe tidur

11.00 bangun, snack, main

11.30 makan

12.00 mandi

12.30 nenen sampe tidur

15.30 bangun, main

16.30 makan

17.00 mandi, main, snack

20.00 nenen sampe tidur (Sepanjang malam sampe pagi setidaknya nenen 3x)

 

Menu

MINGGU Pagi apel pir, perkedel gak dimakan | Siang lontong dan sayuran rebus (jagung baby, bunga kol, buncis, wortel), hanya makan wortel dikit, lontongnya dimainin

SABTU Pagi: mangga, makan dikit | Snack lupis, dimainin aja | Siang lontong dan sup brokoli. Dimainin aja

JUMAT Pagi: roti butter, keju gak dimakan | Siang tomat ga dimakan timun makan dikit

KAMIS Pagi: roti celup kacang ijo. Gak dimakan | Siang tempe ayam goreng, kroket ayam, kentang goreng, gak dimakan, makannya timun | Malam sama kayak diatas yang dimakan kentang

RABU Pagi roti bubur kacang ijo – nggak dimakan | Siang tempe terong wortel nggak dimakan | Sore tempe terong wortel nggak dimakan

SELASA Pagi timun keju agar-agar air putih ga ada yg dimakan | Siang nasi kepal keju butter daging ga dimakan air kaldu diminum agak banyak | Sore daging ga dimakan paprika dimakan dikit | Malam krekers dimakan lumayan banyak

SENIN Pagi semangka melon cuma diremas jus semangka diminum dikit trus ganti air putih | Siang kentang goreng lumayan banyak dimakan Agar agar

 

MINGGU Pagi Jagung ga dimakan | Wortel di rebus makan pake butter dimakan. Paprika dimakan dikit

SABTU Pagi melon, air putih | Siang perkedel baby kol, sup daging ga mau dimakan dipegang aja paprika mau dimakan dikit

JUMAT Pagi crackers | Siang penne carbonara, kuah sop, daging dipegang2 aja | Sore krekes, kuah sop, daging dipegang2 aja

KAMIS Siang kue kampung ga dimakan | Malam paprika dimakan kue surabi dipegang2 aja

RABU Pagi kiwi dan melon, kiwinya diremas ke seluruh badan dan muka. alergi makin parah ternyata karena air kiwi kayaknya juga tajem buat alergi | Siang wortel labu | Malam krekers

SELASA Pagi jeruk pisang tidak dimakan hanya diremas2 aja | Snack roti diremas aja, Wortel mentah digigit2 dikit, Labu rebus *sore muka merah2 di pipi. Di tangan juga ada. Mencret pagi siang minum oralit | Malam makan timun (lumayan banyak) dan roti garlic

SENIN Pagi air jeruk (minum dikit), pisang-kok pas mandi liat di badan ada merah2 yah? | Siang makaroni cuma dimainin | Snack roti dimainin, crackers cuma diemut dua kali | Sore melon diisep dikit *Malam ini pipi agak kemerahan

 

Dan ini jawaban dr Ratih

 

Dear Bu Dinda,

Makasi ya udh email saya, hebat udah masak macem-macem!

Dalam perjalanannya BLW memang seringkali bikin ibu-ibu galau karena khawatir, bayinya makan nggak sih? Kok cuman dimainin aja? Karena itu BLW memang paling baik kalau mamanya selalu sama-sama baby, karena bisa masak dan tawarkan terus seperti yang sudah ibu lakukan.

Kalau saya lihat catatan ibu, bukan berarti Malik tdk makan. Ada yang Malik makan. Di buku BLW sendiri (kalau ibu sudah selesai baca) ada banyak bayi-bayi yang makannya sedikit sekali dan menjelang 1 tahun mereka makan lebih banyak, dan mereka tetap tumbuh (BB-nya naik setiap bulan).

Kunci dari BLW adalah terus memasak dengan cinta, menawarkannya dengan kasih sayang walaupun itu akan diremas-remas, dibejeg-bejeg, atau mendarat ke lantai 😀 dan yang paling penting adalah percaya sama malik. Kalau Malik tidak makan karena dia tidak perlu. Percaya deh sama saya, begitu ibu mulai percaya sama Malik, tidak lagi membuat catatan makan Malik, tidak lagi khawatir dengan merah-merah di pipi, BLW akan jadi lebih mudah! 🙂

Untuk minum dengan gelas, ibu perlu bantu dulu. Usia 9/10bln baru Malik bisa pegang gelas sendiri. Belajar dengan gelas biasa saja tdk perlu sippy cup. Memang akan lebih berantakan, sup atau kuah kaldu bisa diminum dari mangkuk.

Selama di medan Malik sudah ditawarkan roti cane belum? 🙂

Cheers

dr. Ratih Ayu Wulandari

 

Begitulahhhh… mudah-mudahan setelah ini makin PD dan nggak panik lagi, hihihi!

 

blw203

Penampakan alerginyaaaa :_( 

 

blw201

Makan rawon 😀

 

blw202

Aduh, apalah ini gayanya -.-“

4 Responses

  1. Vinny Enoch October 10th, 2017 at 2:13 pm

    Mba, salam kenal ya… ak vinny.. terimakasih ya atas tulisannya.. aku sekarang sedang menerapkan BLW keanaku. Skrg udah hampir sbulan dan kegalauan kok makin membesarrrr!? Belum lagi celetukannnn sana sini “kok mubazir?” “Emang kemakannn?” “Kok kaya kasih makan ayam?” Huwaaa hati ini tercabik2 mba. Tapi aku baca tulisan mba jadi lebih tenang mba.. *phew*

    Sampe bngung mau curhatttt.. makanan cman di emut2, dijadiin masker sama anaknya, dipake wudu dan ujung2nya diriku jg yang makanin. Hehe. Tapi wajar kan yaaa mba? Makasih ya mba.. salam kenal.

  2. dindajou October 10th, 2017 at 11:18 pm

    Hai mbak, salam kenal juga . Awal2 makan emang begitu sih mbak namanya juga belajar. Asi-nya toh masih jalan kan? Tapi jangan lupa untuk terus di pantau ya BB-nya. Juga terus konsultasi dengan dokter biar lebih tenang. Semangaaaatttt!!!

  3. Erin October 31st, 2017 at 9:39 am

    Salam kenal Mba,

    Tulisannya cukup bikin aku tenang mba.. anak aku juga kurang lebih sama dan aku masih aja galau 🙁
    Ditambah anak aku 5 hari yg lalu flu batuk (sekarang tinggal dikit) bb nya turun 2 ons :'(. Br kmrn mau makan dan masih acak2an.
    Oh iya mba sebenrnya aku masih agak bingung, pas usia 8 bulan anak aku udh pinter masukin makanan dan sedikit yg dilepeh, tapi begitu tumbuh gigi dan masuk 9 bulan makanan yg dilepeh tambah banyak :'( meskipun dia ngunyah.
    Berat bayi ku sekarang 8.7 kg. Udh berdiri beberapa detik dan merayap2 tembok manjat2 meja dll.

  4. dindajou October 31st, 2017 at 9:16 pm

    @Erin, haiii salam kenal juga mbak erin. Duh, kalau sakit itu emang bikin sedih ya :_( jangankan bayi, kita aja kalo sakit selera makannya juga berantakan. Jangan menyerah yaaa, terus ditawarin aja makannya. Semangaaattt

Any comment?